Ketika dia hadir (melahirkan ke-4)

11904695_10153490897356382_4511425246517077485_nIni pengalaman melahirkan yang ke-4. Iya betul, tidak keliru, ke-4. Duh blog ini sudah terbengkalai sekian lama… maafkan dirimu sendiri, ibu…🙂

Hamil ke-4, seperti diceritakan sebelumnya, sudah gak mood cerita juga memang. Entah faktor umur (kenapa emang dengan umur? Gak apa2, masih tetap nomor :P), entah sudah kebanyakan bergaul di sosmed yang sedang booming, jadi semacam blenger lihat banyaknya orang yang bercerita mirip2 (sama2 ttg hamil, ttg anak, ttg rumah berantakan, ttg belanja, kumpul2) jadi merasa gak perlu cerita tentang diri sendiri (kepanjangan nih prolog nya).

Sampai W38, walopun perut dah maksimum, dah gak bisa melar lagi tuh, jadi kalo tambah hari diduga bakal makin menipis dan robek. Ajaibnya nih kulit bukan kw, asli, jadi masih tetep oke saja sampai suatu malam mulai mules2 mencurigakan. Gak teratur sih, walopun pengen tapi bersyukur juga. Jujur, takut bow…

Siangnya sakit sakit yang menakutkan itu lenyap. Masih bisa nyetir antar jemput anak sekolah. Bahkan suatu siang antar S ke playground sambil piknik makan siang bareng aki dan nini. Sempet pake restroom dan melihat penampakan berdarah (syerem? gak lah, itu terjemahand ari boody show, hehe). Gak dipikirin, lanjutin jalan di track taman. Tapinya baru beberapa meter dah gak bisa jalan. Kaki kaku banget deh. Akhirnya pulang dengan kejadian melihat penampakan tetap dirahasiakan🙂

Malam selepas Isa, ini solat Isa musim panas sekitar jam 9, mulai ngitungin sakit yang datang bertubi2 berselang 5 menit! Ini kayak serangan mendadak atau emang sebelumnya gak berasa gitu ya… Trus kasih tau DH untuk ke RS saja. Bilang ke aki dan nini pengen diperiksa dokter, kalo dah diperiksa kan lega, entah balik lagi entah terus tinggal di RS. Pamit K, pake rada2 serius gitu, K kelihatan berkaca2 matanya.

Di perjalanan, mulai dramanya (gak ada orang lain, hihi), kayak difilm2 gitu, jerit2 meremas2 kursi mobil, mestinya ada kentang kukus tuh biar ada gunanya ntar buat bikin perkedel. Terus masuk ke ER, karena sudah malam. Jam 10.

Dari ER sementara DH parkir, aku dibawa suster pake kursi roda ke kamar bersalin. Gak usah diceritain lagi deh itu yang datang selang 5 menit ya… kayak apa rasanya. Langsung masuk kamar saja yang letaknya persis sebelah meja resepsionis bagian ibu dan bayi. Ganti baju, tampung urine, isi2 form, prosedural lah. Suster jaga bilang mau periksa.

Ok, mulai… relax… bayangkan 10 menit dari situ sudah gendong bayi. Seperti waktu S tempo hari. Mudah kan?

Tapi mari selalu percaya kata2: “Manusia berkeinginan, Tuhan menentukan” (eh ada gitu kata2 gini? Suster bilang: “bukaan 2”.

Aku menjerit sekeras2nya, “whaaaat?” (iya habis berbarengan dengan kontraksi, jadi menjeritnya kenceng :P) Itu nurse kalo bilang bukaan 7 pasti keliru, gak bisa bedain 7cm dengan 10cm. Tapi kalo bukaan 2cm, jelas gak akan keliru dengan bukaan 10. Aku protes dong. Bukaan 2 itu sudah sebulan lalu, suster. Coba ukur lagi. Hihi… (ini ketawa sekarang, waktu itu sumpah, boro2 pengen ketawa).

Trus ya… suster bilang kalo mau pulang dulu silakan… mau disini silakan. Tapi kalo sampe besok pagi belon naek itu bukaan, harus pulang (ih jahat, ngusir orang hamil kan gak boleh ya :D). Aku gak mau… boro2 mau naek mobil lagi, jalan saja udah susah banget.

Selanjutnya sambil nunggu dokter jaga datang, aku disuruh melakukan apa saja yang bikin aku nyaman. Luntang lantung, duduk di kursi goyang, jongkok, dibantu dh persis di buku2 yang penuh teori melahirkan itu, asli, gak ada yang bikin sakit berkurang atau bayi keluar.

Dokter jaga meriksa, baeeek banget nih dokter, adem denger dia ngomong (kesampingkan dugaan: dia menghibur saja tuh). Katanya, berdasarkan riwayat aku melahirkan, dia gak akan suruh aku pulang. Dia yakin dalam 1 jam, bukaan akan berubah signifikan. Ok deh, pasrah saja, ujung2nya tetep kayak mau dipeggal kepala, pasti sakit. Tapi emang dokter itu bener, bukaan nambah signifikan dalam 1 jam. Grafik di komputer naik turun, yang mana tiap naik, siap2 meremas apa saja dan nangis2. Ih perasaan kok waktu S dan B labornya gak sakit gini deh. Sampe akhirnya merengek rengek minta epidural.

Dh yang biasanya (aih biasa…. haha) meyakinkan gak usah epidural, kali itu langsung panggil dokter dan bilang minta epidural. Malah setelah dokter anastesi dengan peralatan epidural masuk, dia yang maksa2 nanya “jadi gak epiduralnya?” berhubung sudah bukaan 9, aku jadi ragu sendiri…. Dokter anastesi pun keluar, gak jadi aku dapat epidural. Terlalu riskan menyuntik tulang belakang saat bukaan 9.

thBukaan 9, sakit malah berkurang, seperti berhenti. Suster dan dokter yang sudah siap merayu2 aku agar mulai ngepush. Aku gak mau, kalo ngepush aku pasti sakit. Lha trus maunya apa, hihi… Itu nurse sama dokter dah kayak singa mau makan umpan aja deh. Begitu aku bilang mau push mereka sret sret sreeet gerak sana sini bikin aku mau gak mau ngepush total, gak ada pilihan lain… coba dari tadi ya… hehe…

Alhamdulillah… selama 1 jam dengan bau amis (catat: bau amis itu ada sebabnya) dan cairan2 putih memenuhi tubunya, bayi perempuan kecil berambut gomplok dan hitam itu nemplok di dadaku. Meleleh air mata, dalam syukur dan lega, gak sakit lagi. Alhamdulillah.

 

Author: aku, si ibu

Hanya aku... ya aku... siapa lagi :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s